3 Tip Sebelum Menjual Secara Offline

Jangan kerana keghairahan dalam melakukan jualan kita terlupa tentang adab kita bertemu dengan seseorang. Tidak kiralah dia beragama Islam ataupun tidak. Penting untuk kita lakukan dengan sebaik yang mungkin, dan termampu kerana Islam adalah agama yang paling sempurna dari segala sudut.

Islam meliputi hubungan manusia dengan Allah, sesama manusia, bahkan dengan makhluk lainnya. Di antara kesempurnaan Islam adalah mengatur kehidupan seseorang Muslim, mulai sejak bangun tidur sampailah tidur kembali.

Jangan sama sekali diabaikan kerana dalam melakukan aktiviti jualan sudah semestinya terlalu banyak bergaul dan berinteraksi dengan sesama orang yang ditemui. Berikut adalah sebahagian adab seorang Muslim tatkala bertemu dengan orang yang lain yang ingin ditemui.

1. Berwajah ceria, berseri dan mengukir senyuman

Permulaan pertemuan sebelum memulakan bicara. Apabila bertemu dengan sesama pelanggan hendaknya kita menunjukkan wajah ceria dan berseri-seri untuk memberikan kegembiraan, menumbuhkan rasa cinta, mempererat ikatan hati dan memperdalam kasih sayang.

Islam sangat memperhatikan perkara ini. Tersenyum dan menunjukkan wajah yang berseri-seri dan ceria adalah suatu amalan yang tidak boleh dipandang remeh dan mudah, tetapi merupakan sebagai satu langkah melakukan satu sedekah.

Rasulullah bersabda, Senyum yang engkau berikan kepada saudara mu terhitung sebagai satu sedekah.” (Hadis Riwayat At-Tirmidzi)

Rasulullah juga bersabda, Janganlah kamu menganggap remeh pada suatu kebaikan, walaupun hanya sekadar bermanis muka ketika kamu menemui saudara mu.(Hadis Riwayat Muslim)

2. Mengucapkan salam dan wajib membalasnya salam

Mengucapkan salam kepada sesama Muslim memiliki terlalu banyak hikmah yang perlu diamalkan dengan sebaik yang mungkin, jangan dilupakan sama sekali apatah lagi perlu di abaikan. Antaranya adalah untuk,

  • Permulaan bicara dengan mengingati Allah terlebih dahulu
  • Menunjukkan sikap rendah diri
  • Menghilangkan perasaan takut antara orang yang bertemu
  • Menumbuhkan rasa saling sayang dan cinta antara keduanya
  • Saling mendoakan antara keduanya

Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda, “Hak seorang Muslim terhadap Muslim lainnya ada enam: Jika kamu bertemu dengannya kamu mengucapkan salam… (Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah bersabda lagi “Orang yang menaiki kenderaan hendaknya mengucapkan salam kepada yang berjalan, orang yang berjalan hendaknya mengucapkan salam kepada yang duduk, dan yang terbaik di antara dua orang yang berjalan adalah yang terdahulu dalam mengucapkan salam.” (Hadis Riwayat Al-Bazzar dan Ibnu Hibban)

Jangan sama sekali pula disamakan pemberian salam kepada orang-orang yang bukan Islam. Ini bersesuaian dengan apa yang telah di maklumkan oleh Rasulullah.

Dari Aisyah Rasulullah bersabda “Janganlah salah seorang dari kalian mendahului orang Yahudi dan Nasrani dalam mengucapkan salam.” (Hadis Riwayat Muslim)

3. Berjabat tangan

Pastikan apabila bertemu hendaklah berjabat tangan dengan ikhlas dan bersungguh. Hanya berjabat tangan dengan yang sama jenis sahaja.

Hal ini dapat mempererat hubungan dan menumbuhkan cinta dan kasih sayang. Bahkan berjabat tangan dapat menggugurkan dosa-dosa dan kesalahan.

Rasulullah bersabda, Tidak seorang pun dari kaum Muslimin yang bertemu lantas mereka berjabat tangan kecuali dosa mereka akan diampuni sebelum mereka berpisah.” (Hadis Riwayat At-Thabrani)

Seseorang pernah bertanya kepada baginda Rasulullah SAW “Ya Rasulullah, apabila salah seorang dari kami bertemu dengan saudaranya atau temannya, bolehkah ia membengkokkan badannya? Baginda menjawab, “Tidak boleh.” Ia bertanya lagi, “Apakah harus menciumnya?” Baginda menjawab, “Tidak boleh.” Ia bertanya lagi, “Lalu, apakah ia menjabat tangannya?” Baginda menjawab, “Ya.” (Hadis Riwayat At-Tirmidzi)

Tiga perkara mudah perlu dilakukan dalam memastikan adab pertemuan ini dilaksanakan. Jangan ikut suka-suka hati sahaja apabila bertemu dengan pelanggan.

Kita yang melakukan jualan kena berhemah, bersopan dan mengikut adab yang telah ditentukan terlebih dahulu bagi memudahkan lagi pelanggan kita berinteraksi dengan mereka. Jaga adab ini agar pelanggan yang ditemui akan cukup mudah merasa mesra dan selesa dengan kehadiran diri mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *